Duhai Nasibmu, Fiksi

Tampaknya pengetahuan masyarakat mengenai perbedaan antara karya fiksi dan nonfiksi masih kurang mendalam sehingga terkadang masih ditemukan adanya ketaksaan pemahaman. Pada umumnya, masyarakat memahami bahwa karya fiksi adalah karya imajinasi penulis yang tidak pernah terjadi di kehidupan nyata, sedangkan nonfiksi adalah sebaliknya. Dengan lebih mudahnya, fiksi tu cerita ngapusi. Memang, pemahaman tersebut tidaklah salah, tapi masih kurang sempurna.

Untuk lebih jelasnya, marilah kita baca penggalan cerita di bawah ini. Kisah ini berdasarkan pengalaman pribadiku ketika berbincang-bincang dengan seorang rekan.

Ketika itu aku sedang berbincang-bincang dengan beberapa rekan kerja mengenai perkembangan perbukuan Indonesia. Sebelumnya, tiap orang telah ditugasi untuk mengadakan kegiatan telik sandi (baca: pengamatan) ke sejumlah toko buku di Solo. Kebetulan, aku kebagian tugas mengamati perkembangan pasar buku di sebuah toko cukup besar yang belum lama ini pindah menempati tempat barunya.

“Wah, toko X ternyata besar juga ya,” celetukku, “Nggak nyangka toko yang dulu kecil sekarang bisa berubah segede itu.”

“Emang kamu baru ke sana to?” tanya rekanku.

Aku pun meringis sambil mengangguk tanda mengiyakan. Maklum, sebenarnya toko tersebut sudah diresmikan dan dibuka cukup lama. Tapi dasar anak malas, setelah sekian lama buka ternyata aku baru menyambanginya ketika itu. (sibuk bos…)

“Yak, Andi  silakan dimulai. Presentasikan hasil kunjungan dan pengamatan Anda kemarin,” sela rekanku yang lain.

Langsung saja aku deskripsikan hasil pengamatanku kemarin. Hingga pada pertengahan penjelasan kulaporkan bahwa ada novel baru yang ditulis oleh seorang ustadz yang cukup terkenal di daerah Solo. “Ada buku baru yang cukup menarik perhatian saya. Buku tersebut adalah sebuah buku fiksi yang ditulis oleh ustadz Y. Buku tersebut menceritakan tentang perjalanan seorang remaja menemukan hidayah.”

Tiba-tiba, salah satu rekan langsung menyela penjelasanku dengan nada agak tinggi, “Ustadz Y? Yang bener, Ndi?”

“Masak ustadz Y menulis buku fiksi?”

Seketika itu aku langsung paham apa yang dia tanyakan. Langsung saja aku jelaskan apa yang saya maksudkan dengan istilah fiksi. Dalam konteks sebuah karya tulis, khususnya prosa, terbagi menjadi dua kubu, yaitu fiksi dan nonfiksi. Setiap tulisan fiksi memiliki unsur intrinsik adanya pelaku, alur atau plot, tema utama, setting atau latar, dan amanat. Nah oleh karena itu, karya tulis seperti novel, cerpen, cerbung, dll, termasuk dalam kategori fiksi.

Adapun nonfiksi, tidak memiliki semua unsur yang dimiliki oleh fiksi. Kalaupun ada, itu pun tidak semua, hanya sebagian saja. Oleh karena itu, artikel, fitur,  opini, esai, dll, termasuk dalam kategori nonfiksi.

Nah, telah jelaslah semuanya. Ucapanku tadi, aku maksudkan pada pembagian tersebut. Ustadz Y menulis sebuah novel remaja. Di sampul novel tersebut tertera, “Berdasarkan Kisah Nyata.”

Akhirnya, terjagalah kehormatan sang ustadz dari prasangka buruk. Ternyata ustadz tidak menulis cerita isapan jempol belaka. Dan akhirnya rekanku itu dapat paham dengan apa yang aku maksudkan. Alhamdulillah.

Comments
12 Responses to “Duhai Nasibmu, Fiksi”
  1. Mas Koko mengatakan:

    Apakah ustad tersebut yg novelny ai film kan🙂

    salam kenal kembali🙂 terimakasih udah berkunjung ke gubuk saya🙂

  2. nurrahman18 mengatakan:

    wah, aku masih bingung ni dg uraiaan ini, he he he, maklum bukan anak bahasa….mesti banyak belajar lagi dari mu bos….:D

  3. inidanoe mengatakan:

    berarti postingan njenengan ini termasuk “FIKSI” yang “BERDASARKAN KISAH NYATA” dunk om..???

  4. vitri mengatakan:

    hmm ..maaf, belum bisa koment banyak, agak bingung ni ..

  5. masdeewee mengatakan:

    Wah banyak komennya ya… tapi kebanyakan kok malah pada bingung ya😦

    @maskoko:
    Waks… maskoko sutradara to? Baru tau aku. Bisa jadi tu mas.
    Salam kenal juga mas. Karena sudah tak link, mulai saat ini Anda menjadi antemanteman saya.

    @nurrahman18:
    Waduh, padahal maksud awal posting untuk pencerahan malah nambah bingung deh.😦

    @inidanoe:
    Emmm… sebenarnya mo tak bikin nonfiksi, tapi kok banyak unsur fiksinya ya?🙂
    Jangan manggil om, belom tua nih. 23 th gitu loh.🙂
    Mas, blog njenengan tak masukin dalam daftar antemantemanku ya…🙂 (sambil nodong)

    @vitri:
    Waduh kok aku kayak di acara Tawa Sutra ya? Plesetannya Aa’ Gym…
    “Aa’ menjawab, Anda bingung.”😀

  6. inidanoe mengatakan:

    # masdeewee :
    owh…jd dah 23 tahun ya om….
    *kekeuh pake om*

    saya masukin juga ya…
    *gk mo kalah., nodong balik*

  7. vitri mengatakan:

    Ya, memang terkadang kita sering salah persepsi, keliru pemahaman juga, bahkan tak jarang kita selalu mengalami salah pandang ke orang lain (ini pendapatku menganai cara pandang mana yang kita pakei untuk memandang figur seseorang, hehe ..)
    Terus tentang yang fiksi/ non fiksi, cukup bisa memberikanku satu ilmu lagi, ternyata pemahamanku selama ini salah, hehe .. bahwa fiksi itu tidak nyata, terus non fiksilah yang ternyata memiliki arti “nyata”, makasih ya ..buat mas Andi ..

  8. iwan mengatakan:

    oo…gitu yah……
    aq faham deh………….
    wah ternyata ustadz ni pinter juga yah…
    jangan2 bahasa indonya waktu sma 10…
    iya…..
    makasih atas infonya…nad sukses selalu….

  9. vitriya mengatakan:

    ayooo .. kapan posting lagi ..?

  10. masiqbal mengatakan:

    ooo gitu tho… baru dong aq…

  11. masdeewee mengatakan:

    @vitriya:
    Wah mbak, udah agak mudeng ya… Alhamdulillah.
    Waduh mbaknya gak sabar mbaca postingan baru nih. Maklum, rekan milis penulis lepas sih.
    @masiqbal:
    Alhamdulillah akhirnya ada yang nggak bingung dengan tulisan ini.🙂
    @iwan:
    Wah sori mas, ternyata komentar Anda ditahan sama mas Satspam, tapi udah tak sogok kok. Tenang aja, Anda sudah bebas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: