Gajian Pertama

Bagi yang sudah pernah kerja dan yang masih kerja di sebuah perusahaan pasti udah pernah ngerasain rasanya gajian pertama. Ketika dia akan datang (akhir bulan) angan kita pun melambung jauh terbang tinggi bersama mimpi (kaya lagu aja ….). Ada rencana beli buku, beli kamera digital, beli baju baru, nabung buat beli laptop, ngangenin kontrak ato beli rumah (bagi yang masih ngekos ato ngemes), minang si dia (cie …), dan makan-makan bareng temen-temen.
Nah, yang terakhir ini kayanya gue banget. Yah tau sendiri, kan …. Aku kan terhitung karyawan baru di sebuah perusahaan. Aku baru masuk awal Januari 08 yang lalu. Dan yang terjadi ketika memasuki akhir bulan adalah hal yang selalu buat geli kalo diingat. Kalo di kantor pura-pura cool, seolah ga’ peduli dengan datangnya gaji. Tapi kalo perjalanan pulang, tiap hari aku selalu mampir bank. Tiap hari periksa ATM, sapa tau saldo udah nambah. Mungkin pak satpam yang jaga tu mesin pasti ngrasain kalo, “Tu anak ngapain, bisa jadi mo bobol ni Bank kali….”
Nah, kembali ke makan-makan. Ternyata temen-temen tu sangat perhatian ya …. Pas aku keterima masuk tu perusahaan, banyak SMS yang bilang, “Jangan lupa makan-makan, ya.” Atas dasar itulah, maka kurencanakan untuk traktir semua temen itu walopun nantinya entah mo makan di mana.
Setelah melalui proses menunggu yang lucu dan buat malu, akhirnya masa itu datang juga. Pas liat ke ATM tu malem hari, pas keluar cari makan malem. Ketika keluar dari ruang ATM aku keliatan cool, walopun sebenere di hati jingkrak-jingkrak, teriak-teriak, tertawa-tawa, de el el. Semua itu terwakili hanya dengan senyum simpul pada pak satpam. Mungkin pak satpam itu langsung kepikiran, “Waduh dah bisa senyum, berarti ni Bank dah dia bobol kali ….”
Langsung aja esoknya aku jalan-jalan ke toko buku buat beli buku (ya iya lah … masak mo beli sarung). Setelah itu beli keperluan sehari-hari. Trus nyenengin diri sendiri. Trus mo ntraktir temen-temen …. Eits, tapi ….
Suatu malem ibu tercinta nelpon tanya keadaan. Dan tanya udah gajian pa lom? Dan akhirnya si ibu tercinta bilang dengan berat hati kalo dia belom bisa kirim duit keperluan skripsi plus keperluan wisuda yang skitar 500 ribuan (maklum aku mahasiswa yang terancam lulus). Waduh …. Berat bos. Duit dah tak pake foya-foya nih. Tapi ya tetep kubilang oke dengan nada santai. Biar dia ga kuatir gitu.
Dan akhirnya yang terjadi aku kembali hidup irit ala Mas DeeWee, buat minimalisir pengeluaran sehari-hari. Dan intinya makan-makan sama temen hanyalah impian. Tapi, alhamdulillah, aku akhirnya bisa daftar wisuda. Yah, ga jadi makan-makan deh ….
Buat temen-temen baik yang di Solo, Jogja, Semarang, Kudus, de el el. Maafin ya …. Dan buat ibu (juga bapak), tulisan ini bukan berarti sebuah ekspresi kekecewaan. Justru inilah wujud apresiasiku padamu. Jasamu sungguh tak terbalaskan. Ya Allah, cintailah ibu dan bapakku, sebagaimana mereka mencintaiku. Amin.
Yuuk ….

Comments
3 Responses to “Gajian Pertama”
  1. mblokodot mengatakan:

    mas dee wee ayo makan-makan merayakan gajian pertama. Kutunggu sebelum kita wisuda

  2. mblokodot mengatakan:

    tapi kok kalo aku baca critamu jadi nggak enak buat minta ditraktir ya? tapi enak gak enak acara traktiran harus tetep jalan terus! Wajib. Inilah permintaan dari orang yang nggak penting-pentinga amat

  3. mblokodot mengatakan:

    ndi py kok ra ngisi posting meneh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: